Header Ads Widget

Hosting Unlimited Indonesia

Update

8/recent/ticker-posts

Mengenal Alpha Blondy 'Bob Marley Afrika' Pembawa Kedamaian




REFORMASI-ID | Opini - Alpha Blondy lahir pada tanggal 1 Januari 1953 dengan nama kecil Seydou Kone di Dimbokro, Pantai Gading. Alpha adalah seorang penyanyi Reggae yang cukup terkenal di dunia music Reggae. Dia sering bernyanyi terutama dalam bahasa aslinya Dioula, Prancis, Inggris, dan kadang-kadang dalam bahasa Arab atau Ibrani. Kebanyakan liriknya menyampaikan sikap politik yang serius dan juga disisipi humor. Secara khusus, ia menciptakan istilah democrature Perancis (yang setara bahasa Inggris adalah "democratatorship") untuk mengkritisi beberapa pemimpin Negara di Afrika. Jum'at, 25 Maret 2022.

Pada tahun 1962, Alpha Blondy pergi untuk bergabung dengan ayahnya di Odiennรฉ, Liberia. di mana dia menghabiskan waktu sepuluh tahun, menghadiri sekolah Sainte Elisabeth tinggi, dan terlibat dalam gerakan mahasiswa Pantai Gading. Di sini ia membentuk band. Tapi, hobi ini mempengaruhi sekolah dan Alpha Blondy diusir karena kehadiran yang buruk. kemudian orang tuanya mengirim dia untuk belajar bahasa Inggris di Monrovia di negara tetangga Liberia pada tahun 1973. Dia menghabiskan tiga belas bulan di sana dan kemudian pindah ke Amerika Serikat untuk meningkatkan bahasa Inggris-nya.

Dia tidak berhenti berkarya, dalam rangka untuk memberikan pesan kepada banyak orang, ia memilih untuk menyanyi dalam banyak bahasa seperti: Inggris, Perancis, Baoule, dan bahasa asalnya - Dioula. Kemudian ia juga membawa instrumentasi baru untuk merk Reggae seperti biola dan cello .

Pada tahun 1985 ia kembali ke rumah, Alpha merekam 'Apartheid adalah Nazisme'. Album ini lebih politis dari sebelumnya. Menurut Aplha ini adalah panggilan untuk berjuang menghakhiri Apartheid di Afrika dan kebebasan untuk semua. 

Pada tahun 1986 Blondy menghasilkan lagu dengan judul "Yerusalem" di studio legendaris Tuf Gong di Jamaika, bersama dengan The Wailers menampilkan legendaris Bob Marley,  Bass Aston "Family Man" Barrett . 

Blondy mencoba untuk mempromosikan kesatuan antara agama Islam, Yudaisme dan Kristen. Dia menarik argumen dan inspirasi dari beragam pengetahuan sendiri tentang Alkitab, Al-Quran dan Taurat. 

Alpha Blondy lahir dari seorang ibu Muslim dan seorang ayah Kristen, dan diasuh oleh seorang nenek yang mengajarkan dia untuk mengasihi semua orang. Alpha Blondy hormat untuk semua agama dan spiritualitas ia berasal dari mereka dapat didengar pada lagu "Tuhan adalah Satu" atau "Yerusalem" dimana dia menyanyi untuk persatuan antara semua agama pada tahun 1986.

Alpha Blondy (Seydou Kone) Pernah menjadi Duta Besar Perdamaian PBB untuk Pantai Gading pada tahun 2005. Dia membuat usaha besar untuk membawa solusi damai untuk negaranya divisi politik dan fisik yang merupakan hasil dari Kudeta mencoba pada tahun 2001. 

Pada Maret 2007 perjanjian damai ditandatangani dan dilaksanakan, karena kerja keras dari banyak orang, termasuk Alpha Blondy. Alpha sekarang mencapai lebih jauh dengan tidak mencari keuntungan, berfokus kepada urus Non Pemerintah dan Non Politik, Yayasan Amal milik Alpha Blondy adalah Jah Glory Foundation, yang bekerja  fokus untuk mengakhiri ketidakadilan sosial dan kemiskinan. Dengan memberikan alat-alat yang mereka butuhkan untuk membantu diri mereka sendiri. Dia sangat percaya dalam membantu orang miskin (Jah Glory), dan ini adalah tujuan hidupnya. 

Yayasan dibuat Aplha Blondy berusaha untuk membuat dan menerapkan program akar rumput di tingkat desa, untuk mengajar perempuan dan merawat anak yatim untuk memulai dan mengelola bisnis mereka sendiri, supaya lebih memberikan hasil bagi keluarga mereka, serta proyek-proyek berkelanjutan lainnya. 

Misi Aplha ini terutama harapan untuk membawa sukacita dan harapan kepada anak-anak yang telah terpengaruh oleh perang sipil, Karena banyak mantan tentara anak dan juga untuk mereka yang menderita penyakit kronis yang mengancam nyawa seperti anemia, malaria, asma, dan lain-lain. 

Alpha tidak hanya sebagai bintang di Pantai Gading tetapi sebuah Mega Bintang Reggae Dunia karena perjuangannya untuk perdamaian dan persatuan di seluruh dunia. Salah satu contoh adalah single "Who Are You" dengan Ophelie Winter yang mengkritik perang. Dia juga berpartisipasi di banyak konser amal untuk kemanusiaan, seperti konser di Senegal Maret 2006 untuk pemberantasan Malaria di Afrika (di mana ia muncul bersama dengan selebriti lainnya). Dia telah melakukan banyak hal yang positif di Pantai Gading sendiri, Hingga kini Alpha masih sering tampil terutama di konser tahunan gratis di pantai Bassam yang disebut "festa". (Sumber: Reggea Papua/Bernard Agapa)